Dasar – Dasar Kepercayaan Agama Kristen

Dasar-dasar kepercayaan Agama Kristen

Umat Kristen memiliki kepercayaan bahwa di dunia ini hanya ada satu Tuhan yang mengatur dan menciptakan semuanya, dan mereka sering menyebutnya dengan sebutan “Bapa” menurut ajaran yang di ajarkan Yesus Kristus kepada para umatnya. Orang Kristen mengakui bahwa seorang Yesus adalah anak dari Tuhan dan percaya bahwa tuhan berfungsi sebagai Tritunggal.

Tuhan, Yesus dan orang-orang kudus

  • Tuhan : Alkitab adalah dasar kepercayaan Kristen. Umat Kristen memiliki  kepercayaan bahwa hanya ada satu Tuhan seperti yang saya jelaskan di awal dan menyebut Tuhan sebagai “Bapa” seperti yang diajarkan oleh Yesus Kristus kepada mereka.
  • Yesus : Orang Kristen mengakui Yesus sebagai Anak Allah yang diutus untuk menyelamatkan umat manusia dari kematian dan dosa. Yesus Kristus mengajarkan bahwa Dia adalah seorang Putra dari Tuhan. Dan ajaran yang di ajarkan yesus kristus dapat diringkas secara singkat sebagai kasih kepada Tuhan dan kasih kepada sesama manusia. Yesus Pernah berkata bahwa dia datang ke dunia ini untuk menggenapi hukum Tuhan dari pada mengajarkannya.
  • Pembenaran oleh iman : Orang Kristen percaya pada pembenaran oleh iman – bahwa melalui kepercayaan mereka kepada Yesus sebagai Anak Allah, dan dalam kematian dan kebangkitan-Nya, mereka dapat memiliki hubungan yang benar dengan Allah yang pengampunannya dibuat sekali dan untuk selamanya melalui kematian Yesus Kristus.
  • Trinitas : Orang Kristen percaya pada Trinitas – yaitu, pada Allah sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Beberapa orang yang tidak menganut agama kristen mungkin akan merasa kebinguan akan hal ini menurutnya itu seperti mempercayai ketiga dewa tersebut dan nyatanya adalah salah seperti yang dimaksud oleh https://maxbet.top/. Orang Kristen percaya bahwa Tuhan mengambil bentuk manusia sebagai Yesus Kristus dan bahwa Tuhan hadir hari ini melalui karya Roh Kudus dan nyata dalam tindakan orang percaya.
  • Kehidupan setelah kematian : Orang Kristen percaya bahwa ada kehidupan setelah kematian duniawi. Sementara sifat sebenarnya dari kehidupan ini tidak diketahui, orang Kristen percaya bahwa banyak pengalaman spiritual dalam hidup ini membantu memberi mereka gambaran tentang seperti apa kehidupan kekal itu nantinya.
  • Orang Suci : Saat ini, kata santo paling sering digunakan untuk merujuk pada seorang Kristen yang telah menjalani kehidupan yang sangat baik dan suci di bumi, dan dengan siapa mukjizat diklaim telah dikaitkan setelah kematian mereka.

Kepercayaan Agama Kristen

Doa dan ritual

  • Doa : Lilin dinyalakan di gereja selama Doa Kristen, Doa adalah sarana yang digunakan orang Kristen untuk berkomunikasi dengan Tuhan mereka. Perjanjian Baru mencatat bahwa Yesus mengajar murid-muridnya bagaimana berdoa dan bahwa ia mendorong mereka untuk memanggil Allah sebagai Bapa. Orang Kristen percaya bahwa mereka melanjutkan tradisi ini. Terkadang doa-doa itu formal dan bagian dari ritual yang ditetapkan selama ratusan tahun. Lainnya bersifat pribadi dan spontan, dan datang dari kebutuhan pribadi atau kelompok. Sementara doa sering ditujukan kepada Tuhan sebagai Bapa, seperti yang diajarkan oleh Yesus, beberapa tradisi mendorong doa kepada Tuhan melalui perantara seperti orang suci dan martir. Doa melalui Maria, sebagai Bunda Allah, adalah pusat dari beberapa gereja dan merupakan bagian tradisional dari ibadah mereka.
  • Gereja : Gereja Kristen adalah fundamental bagi orang percaya. Meskipun memiliki banyak kekurangan, ia diakui sebagai tubuh Tuhan di bumi. Gereja adalah tempat di mana iman Kristen dipupuk dan di mana Roh Kudus dinyatakan di bumi. Di sinilah orang Kristen diterima ke dalam iman dan di mana mereka dipersatukan menjadi satu tubuh melalui Ekaristi.
  • Baptisan : Gereja Kristen percaya pada satu baptisan ke dalam gereja Kristen, apakah ini sebagai bayi atau sebagai orang dewasa, sebagai tanda lahiriah dari komitmen batin terhadap ajaran Yesus.
  • Ekaristi : Ekaristi adalah kata Yunani untuk ucapan syukur. Perayaannya adalah untuk memperingati perjamuan terakhir yang Yesus ambil bersama murid-muridnya sebelum kematiannya (Perjamuan Terakhir). Ritus ini berasal dari tindakan Yesus yang, pada waktu makan itu, mengambil roti dan anggur dan meminta murid-muridnya untuk memakannya dan terus melakukannya untuk mengenangnya. Tangan pendeta Kristen memegang wafer Komuni putih tipis Saat makan, anggur mewakili darahnya dan roti mewakili tubuhnya. Ekaristi (juga dikenal sebagai perjamuan Komuni di beberapa gereja) adalah pusat Gereja dan diakui sebagai tanda persatuan di antara orang-orang Kristen. Gereja yang berbeda memahami dan mempraktekkan Ekaristi dengan cara yang berbeda. Akibatnya, ide-ide sentral Ekaristi dapat menyebabkan ketidakharmonisan daripada persatuan. Misalnya, gagasan bahwa Kristus hadir dalam roti dan anggur ditafsirkan secara harfiah oleh beberapa gereja dan secara metaforis oleh yang lain. Hal ini telah menimbulkan perselisihan yang substansial dan seringkali tidak dapat didamaikan.

Baca Juga : Nasihat ketika Anda Berjuang dengan Iman

Gelar resmi Santo diberikan oleh Gereja Katolik Roma dan Ortodoks melalui proses yang disebut kanonisasi. Anggota Gereja-Gereja ini juga percaya bahwa Orang-Orang Suci yang diciptakan dengan cara ini dapat menjadi perantara dengan Tuhan atas nama orang-orang yang hidup hari ini. Ini tidak diterima oleh sebagian besar Protestan. Dalam Alkitab, bagaimanapun, kata santo digunakan sebagai deskripsi dari siapa saja yang adalah orang percaya yang berkomitmen, terutama oleh St Paulus dalam Perjanjian Baru.


Nasihat ketika Anda Berjuang dengan Iman

Nasihat ketika Anda Berjuang dengan Iman

apa yang Anda lakukan ketika hal yang seharusnya menjadi sumber kenyamanan terbesar Anda adalah apa yang membuat Anda terjaga di malam hari? Meragukan Tuhan tampaknya membuat segalanya tidak seimbang. Ketika Anda bergumul dengan iman, itu bisa terasa seperti tujuan hidup Anda, persahabatan, hubungan keluarga, dan pemahaman tentang dunia semuanya terancam. Jadi membiarkan diri Anda mengajukan pertanyaan sulit tentang apa yang Anda yakini membutuhkan banyak keberanian. Dan karena kita memiliki kebiasaan buruk untuk menutup percakapan tentang keraguan di gereja, Anda mungkin merasa seperti Anda harus mengatasi krisis iman Anda sendiri. (Anda tidak melakukannya; lebih lanjut tentang itu nanti.) Itu adalah tempat yang menakutkan dan membuat frustrasi dan berat. Saya tahu karena saya pernah ke sana.

Ceritamu bukan ceritaku. Saya menyadari itu. Tetapi untuk apa nilainya, inilah yang saya harap seseorang katakan kepada saya ketika saya mulai mempertanyakan iman saya.

1. Berjuang dengan iman adalah hal yang wajar; itu bagian dari tumbuh

Anda tidak perlu membatalkan keanggotaan gereja Anda hanya karena Anda mempertanyakan beberapa keyakinan Anda. Adalah normal untuk memiliki pertanyaan tentang Tuhan. Terkadang menganggap iman dan pertanyaan-pertanyaan yang diajukannya secara serius berarti bergumul dengan iman. Dan terkadang itu membuat Anda ragu. Tetapi selama ada inti kepercayaan yang tersisa di dalam diri Anda, Anda belum kehilangan iman Anda. Faktanya, mempertanyakan iman Anda sering kali adalah bagaimana Anda menumbuhkannya.

Benih iman yang terkubur jauh di dalam tanah memiliki cangkang pelindung di sekelilingnya untuk melindunginya dari unsur-unsur. Ketika pohon muda melepaskan perlindungan benih untuk menjulurkan kepalanya di atas tanah, ia rentan terhadap angin, hujan, salju, dan binatang. Tapi akarnya tetap mengikatnya ke tanah. Dan tarikan angin dan hujan benar-benar membantu memperkuat pohon muda menjadi pohon yang dapat menahan badai deras tanpa cangkang. Imanmu sama.

Jika Anda sudah mulai mengajukan pertanyaan sulit, Anda sudah mulai keluar dari cangkang pelindung Anda. Berpura-pura tidak memikirkan pertanyaan yang takut Anda jawab sama seperti mencoba memasukkan pasta gigi kembali ke dalam tabungnya. Ini tidak akan berhasil. Dan itu mungkin hal yang baik. Iman tidak pernah dimaksudkan untuk statis atau tidak berubah. Mempertanyakan iman Anda berarti Anda menganggap serius tugas mengejar kebenaran dan mencari tahu apa artinya hidup sesuai dengan itu. Inilah yang dimaksud dengan pemuridan!

2. Rangkullah rasa ingin tahu seperti anak kecil

Anak-anak banyak bertanya. Jadi, ketika Yesus menyuruh kita menjadi seperti anak kecil, menurut saya Dia tidak mengatakan bahwa kita harus mengurangi rasa ingin tahu kita. Dongeng sering menunjukkan bahwa anak-anak lebih bersedia untuk percaya pada apa yang tidak dapat mereka lihat daripada banyak orang dewasa. Tetapi kerendahan hati dan keterbukaan yang memungkinkan anak-anak untuk percaya pada hal-hal yang tidak terlihat juga memicu keheranan dan keingintahuan yang lebih besar.

Iman seperti anak kecil terbuka untuk mempelajari sesuatu yang baru, untuk mengubah bentuk, untuk berbuat salah, dan untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit. Sangat ingin tahu dan bersemangat untuk mengeksplorasi tanpa menuntut lima halaman bukti untuk memverifikasi setiap penemuan.

Jadi biarkan diri Anda mengembara kembali ke prasekolah. Berani mengejar apa yang sangat ingin Anda ketahui tetapi terlalu takut untuk bertanya. Hal terburuk yang bisa terjadi: Anda mengetahui bahwa Anda mungkin salah tentang sesuatu. Tapi bukankah Anda lebih suka menemukan kebenaran daripada mempercayai kebohongan karena Anda terlalu takut untuk melihat di baliknya?

3. Bicaralah dengan seseorang yang Anda percayai tentang bagaimana Anda bergumul dengan iman

3. Bicaralah dengan seseorang yang Anda percayai tentang bagaimana Anda bergumul dengan iman

Anda tidak perlu bergulat dengan keraguan Anda sendiri. (Serius: belajarlah dari kesalahan saya.) Sekarang bukan waktunya untuk menjauhkan diri dari orang-orang yang mencintai dan menyayangi Anda. Berjuang dengan iman bisa jadi sulit, dan itu bisa membantu Anda.

Apakah Anda memiliki seseorang dalam hidup Anda yang Anda lihat sebagai model untuk iman Anda secara khusus? Pertimbangkan untuk memercayai orang itu. Anda mungkin takut mengecewakan mereka atau khawatir mereka tidak mengerti mengapa Anda bergumul dengan iman. Tetapi cobalah untuk memberi mereka manfaat dari keraguan. Dan Anda mungkin akan terkejut dengan seberapa baik mereka memahami apa yang Anda alami. Terkadang orang-orang yang merasa paling kuat tentang iman mereka adalah orang-orang yang telah berjuang paling keras dengannya.

Saat Anda memikirkan siapa yang harus meminta dukungan, jangan menghitung pendeta. Banyak pendeta masuk ke dalam pelayanan karena mereka ingin membantu orang-orang yang bergumul dengan iman. Mereka telah mendedikasikan hidup mereka untuk pekerjaan ini. Dan jika seseorang dalam hidup Anda memiliki pengalaman mendukung seseorang dalam perjuangan iman, itu adalah mereka. Para pendeta juga lebih cenderung bergumul dengan pertanyaan-pertanyaan utama tentang Tuhan itu sendiri. Jadi, bahkan jika Anda tidak setuju dengan kesimpulan mereka, Anda mungkin belajar sesuatu dari meminta perspektif mereka.

4. Teruslah mengajukan pertanyaan yang sulit, meskipun Anda tampaknya tidak mendapatkan jawaban

Apakah Anda haus akan tanggapan cepat di situs http://69.16.224.146/  atas pertanyaan-pertanyaan yang membebani Anda ini? Jujurlah kepada Tuhan tentang hal itu. Jujurlah pada dirimu sendiri. Tidak apa-apa untuk tidak baik-baik saja ketika Anda bergumul dengan iman. Tidak apa-apa untuk marah pada Tuhan karena menempatkan Anda di posisi ini.

Baca juga : Bagaimana saya bisa meyakinkan teman-teman saya untuk menjadi orang Kristen?


Bagaimana saya bisa meyakinkan teman-teman saya untuk menjadi orang Kristen?

Bagaimana saya bisa meyakinkan teman-teman saya untuk menjadi orang Kristen?

Tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat menandingi panggilan mulia kita sebagai orang Kristen – untuk mengambil bagian dalam kodrat ilahi ! Panggilan untuk mengikuti Kristus dalam segala hal dan dengan demikian mengambil bagian dari janji-janji yang besar dan berharga ini. Situs blog spadegaming mengatakana bahwa kehidupan kesetiaan menuntun pada kehidupan yang kaya dengan pahala yang kekal, dan Tuhan telah menyediakan segala sesuatu yang diperlukan untuk mencapai kehidupan seperti itu. Ini adalah panggilan yang layak untuk dikorbankan.

“Seperti kuasa ilahi-Nya telah mengaruniakan kepada kita segala sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan dan kesalehan, kepada pengenalan akan Dia yang memanggil kita untuk kemuliaan dan kebajikan, yang dengannya telah diberikan kepada kita janji-janji yang sangat besar dan berharga, agar melalui ini kamu dapat mengambil bagian dalam kodrat ilahi, setelah lolos dari kerusakan yang ada di dunia melalui nafsu.” 2 Petrus 1:3-4.

Buta akan kebenaran

Mengetahui keagungan panggilan ini membuat kita rindu memiliki orang yang kita kasihi bersama kita di jalan menuju kemuliaan kekal ini, sehingga mereka dapat diselamatkan dari “kerusakan yang ada di dunia melalui nafsu.” Sungguh memilukan melihat bagaimana Setan telah membutakan mereka terhadap kebenaran, bagaimana ia telah menipu mereka sehingga mereka tidak melihat kebutuhan mereka akan Tuhan, sehingga mereka tidak melihat bahwa jalan mengikuti hawa nafsu mereka benar-benar akan membawa mereka kepada kerusakan. .

Setan adalah ahli manipulasi. Dia berbohong, dia menipu, dia membuat dosa tampak kurang berdosa, sehingga orang tidak melihat kerusakan yang ditimbulkannya. Dia licik; serigala berbulu domba. Dia membuat dosa tampak menarik dan polos. “Sekali ini saja. Itu bukan masalah besar. Pikirkan saja bagaimana rasanya! Itu tidak akan menyakiti siapa pun.” Bagaimana kita bisa membuat mereka mengerti bahwa ada lebih dari itu? Kebohongan, kesombongan, berbicara jahat tentang orang lain, dll., semua hal yang tampak begitu tidak berbahaya ini, sebenarnya merugikan roh kita untuk selama-lamanya? Tapi bagaimana itu bisa dilakukan? Mencoba membujuk mereka dengan kata-kata paling sering menyebabkan pertengkaran, frustrasi, dan hubungan yang terputus. Orang perlu melihat nilai menjadi seorang Kristen. Berkhotbah tanpa menunjukkan kehidupan adalah sia-sia.

Biarkan cahayamu begitu bersinar

Biarkan cahayamu begitu bersinar

“Berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan, karena ketika dia disetujui dia akan menerima mahkota kehidupan, yang telah Tuhan janjikan kepada mereka yang mengasihi Dia.” Yakobus 1:12.

Agar kita dapat menerima mahkota kehidupan ini, dan dengan demikian menunjukkan kepada teman dan keluarga kita nilai menjalani hidup ini, kita harus bekerja, berjuang, berdoa, dan 100% setia untuk taat ketika Tuhan menunjukkan di mana kita harus membersihkan dosa yang kita cobai. “Menyingkirkan semua kejahatan, semua tipu daya, kemunafikan, iri hati, dan semua perkataan jahat.” 1 Petrus 2:1. Begitulah seriusnya kita harus menyikapinya.

Ketika kita teguh dalam semangat kita untuk mengalahkan Iblis dan dosa, maka sebuah transformasi akan terjadi dalam hidup kita. Orang lain akan melihat bahwa di mana kita dulu bereaksi dengan tidak sabar, sekarang kita bersabar. Dulu kita hanya memikirkan diri kita sendiri, sekarang kita hanya memikirkan orang lain. Dimana kita dulu berbicara jahat tentang orang lain, sekarang hanya ada kebaikan dan kebaikan. Ketika mereka melihat ini, mereka akan tahu bahwa ada sesuatu yang terjadi dalam hidup kita. Mereka akan melihat hasil dari kehidupan yang setia. Ini adalah kehidupan yang kita jalani, yang paling banyak berbicara kepada mereka. Hal itulah yang akan membuat mereka melihat bahwa hidup yang mereka jalani tidak cukup. Ini adalah kehidupan yang benar-benar memuaskan, dibandingkan dengan kehidupan yang terus-menerus mencari sesuatu yang lebih.

“Biarlah terangmu bersinar di hadapan manusia, agar mereka melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapamu di surga.” Matius 5:16 .

Seorang misionaris yang efektif

Ketika kita membersihkan diri dari dosa dan melawan iblis, maka kita semakin dekat dengan Tuhan. ( Yakobus 4:7-8 ) Ketika kita memiliki hubungan ini dengan-Nya, Dia dapat memberi kita kata-kata yang tepat untuk diucapkan, dan menunjukkan kepada kita waktu yang tepat untuk mengucapkannya. Tapi ini tidak bisa dilakukan tanpa kehidupan di balik kata-kata kita. Jika kita tidak menjalani hidup ini, kita tidak bisa menjadi misionaris.

Dan kita bisa berdoa untuk mereka! Berdoalah agar Tuhan membuka mata mereka untuk melihat kebutuhan mereka! Itu tidak mengatakan tanpa alasan bahwa “Doa yang efektif dan khusyuk dari orang benar sangat bermanfaat.” Yakobus 5:16 .


Apakah Hukum Perjanjian Lama Masih Berlaku?

Apakah Hukum Perjanjian Lama Masih Berlaku

Ini adalah pertanyaan yang kita semua tanyakan pada diri sendiri di beberapa titik: apakah hukum Perjanjian Lama masih berlaku? Apakah orang Kristen mengikuti Perjanjian Lama? Bacalah bagian di bawah ini bersama dengan catatan yang diambil dari Alkitab Pelajaran Penerapan Kehidupan Kronologis untuk membantu Anda menjelajahi pertanyaan-pertanyaan ini.

Apa itu Hukum Perjanjian Lama?

Hukum Perjanjian Lama ditemukan dalam Keluaran, Imamat, Bilangan, dan Ulangan. Ini termasuk Sepuluh Perintah. Hal ini sering disebut dalam Kitab Suci sebagai “Hukum Musa” atau hanya “Hukum”.

APAKAH HUKUM PERJANJIAN LAMA MASIH BERLAKU?

Jika Yesus tidak datang untuk meniadakan hukum, apakah itu berarti semua hukum Perjanjian Lama masih berlaku bagi kita hari ini? Dalam Perjanjian Lama, hukum memiliki tiga dimensi: seremonial, sipil, dan moral.

ONE: Hukum Upacara

Hukum upacara yang secara khusus berhubungan dengan ibadat Israel (lihat Im 1:2-3, misalnya). Tujuan utamanya adalah untuk menunjukkan kepada Yesus Kristus; hukum-hukum ini, oleh karena itu, tidak lagi diperlukan setelah kematian dan kebangkitan Yesus. Meski hukum upacara tidak lagi mengikat kita, prinsip di baliknya—menyembah dan mencintai Tuhan yang kudus—masih berlaku. Orang Farisi sering menuduh Yesus melanggar hukum upacara.

DUA: Hukum Perdata

Hukum perdata diterapkan pada kehidupan sehari-hari di Israel (lihat Ul 24:10-11, misalnya). Karena masyarakat dan budaya modern sangat berbeda dari waktu dan latar itu, semua pedoman ini tidak dapat diikuti secara khusus. Tetapi prinsip di balik perintah itu tidak lekang oleh waktu dan harus memandu perilaku kita. Yesus menunjukkan prinsip-prinsip ini melalui teladan.

TIGA: Hukum Moral

Hukum moral (seperti Sepuluh Perintah) adalah perintah langsung dari Allah, dan itu membutuhkan ketaatan yang ketat (lihat Kel 20:13, misalnya). Hukum moral mengungkapkan sifat dan kehendak Tuhan, dan itu masih berlaku sampai sekarang. Yesus mematuhi hukum moral sepenuhnya.

TUJUAN UTAMA

Tuhan memberikan hukum-hukum-Nya untuk membantu orang-orang mengasihi Tuhan dengan segenap hati dan pikiran mereka. Namun, sepanjang sejarah Israel, undang-undang ini sering salah dikutip dan diterapkan secara salah. Pada zaman Yesus, para pemimpin agama telah mengubah hukum menjadi sekumpulan aturan yang membingungkan. Ketika Yesus berbicara tentang cara baru untuk memahami hukum Allah, ia sebenarnya mencoba untuk membawa orang kembali ke tujuan awalnya. Yesus tidak berbicara menentang hukum itu sendiri tetapi menentang penyalahgunaan dan ekses yang telah dikenakan padanya (lihat Yohanes 1:17).

Kunjungi situs sponsor dari blog kami di : http://139.99.23.76/

MEMATUHI > MENJELASKAN

Beberapa dari antara orang banyak itu ahli dalam memberi tahu orang lain apa yang harus dilakukan, tetapi mereka sendiri melewatkan poin utama dari hukum-hukum Tuhan. Yesus menjelaskan bahwa menaati hukum Allah lebih penting daripada menjelaskannya. Jauh lebih mudah untuk mempelajari hukum-hukum Tuhan dan memberitahu orang lain untuk menaatinya daripada mempraktikkannya. Bagaimana menurut Anda sendiri dalam mentaati Tuhan?

PERUBAHAN HATI > TAAT

Orang-orang Farisi menuntut dan teliti dalam upaya mereka untuk mengikuti hukum mereka. Jadi bagaimana mungkin Yesus secara wajar memanggil kita kepada kebenaran yang lebih besar daripada kebenaran mereka? Kelemahan orang Farisi adalah bahwa mereka puas mematuhi hukum secara lahiriah tanpa membiarkan Tuhan mengubah hati (atau sikap) mereka. Mereka tampak saleh, tetapi mereka jauh dari Kerajaan Surga. Tuhan menilai hati kita serta perbuatan kita, karena di dalam hati itulah kesetiaan kita yang sebenarnya terletak.

Yesus mengatakan bahwa para pendengarnya membutuhkan jenis kebenaran yang berbeda sama sekali (karena kasih kepada Allah), bukan hanya versi ketaatan orang Farisi yang lebih intens (yang hanya merupakan kepatuhan hukum). Kebenaran kita harus

(1) berasal dari apa yang Tuhan lakukan di dalam kita, bukan dari apa yang dapat kita lakukan sendiri,

(2) berpusat pada Tuhan, tidak mementingkan diri sendiri,

(3) didasarkan pada penghormatan kepada Tuhan, bukan persetujuan dari manusia.

(4) melampaui menjaga hukum untuk hidup dengan prinsip-prinsip di balik hukum. Kita harus sama memperhatikan sikap kita yang tidak dilihat orang seperti halnya tindakan kita yang mereka lihat.

TERTARIK UNTUK BELAJAR LEBIH LANJUT?

Konten ini datang langsung dari Kronologis Life Application Study Bible! Dapatkan sumber daya ini hari ini untuk membaca seluruh Alkitab dalam urutan kronologis, memberi Anda pandangan baru tentang pelajaran Alkitab Anda. Plus, Anda akan menerima ribuan catatan seperti ini untuk meningkatkan pemahaman Anda tentang Firman Tuhan.


Apa Artinya Menjadi Orang Kristen?

Apa Artinya Menjadi Orang Kristen?

Apa artinya menjadi seorang Kristen, setidaknya menurut budaya, telah berubah selama bertahun-tahun. Blog http://139.99.66.56/ mengungkapkan bahwa banyak orang berpikir dengan pergi ke gereja sesekali atau sekadar percaya kepada Tuhan membuat mereka menjadi orang Kristen. Tetapi Alkitab menyajikan perspektif dan definisi yang berbeda tentang seorang Kristen.

Seorang Kristen adalah seseorang yang perilaku dan hatinya mencerminkan Yesus Kristus.

Pengikut Yesus pertama kali disebut “Kristen” di Antiokhia. Kisah Para Rasul 11:26 mengatakan, “…selama satu tahun penuh Barnabas dan Saulus bertemu dengan gereja dan mengajar banyak orang. Murid-murid pertama kali disebut Kristen di Antiokhia.” Mereka disebut “Kristen” karena ucapan dan perilaku mereka seperti Kristus.

Apa Artinya Berperilaku Seperti Yesus Kristus?

Sebagai seorang Kristen, seseorang yang telah menaruh iman dalam kepercayaan pada karya penebusan Yesus Kristus melalui kematian-Nya di kayu salib dan kebangkitan berikutnya, perilaku kita mencerminkan, mencerminkan dan menyerupai Kristus.

Bersikap ramah dan berbelas kasih kepada orang lain berarti berperilaku seperti Kristus.

Mengampuni, mengasihi dan berdoa bagi musuh kita adalah serupa dengan Kristus.

Menyambut dan melayani yang terpinggirkan, yang “paling kecil” di antara kita, adalah menjadi seperti Yesus.

Merawat yang sakit, membutuhkan, kurang mampu, janda, yatim piatu, miskin, dianiaya, dan rentan—mereka yang terakhir—mencerminkan dan mencerminkan Anak Manusia.

Berjuang untuk keadilan menyerupai Yesus.

Tetapi bukan hanya perbuatan baik yang membuat seseorang menjadi orang Kristen. Menjadi pengikut dan murid Yesus melampaui perilaku lahiriah kita. Termasuk kondisi hati kita.

Apa Artinya Memiliki Hati Kristen?

Apa Artinya Memiliki Hati Kristen?

Ketika kita menaruh iman dan kepercayaan kita kepada Kristus, ketika kita menyerahkan hidup kita untuk melayani Dia dan melayani orang lain seperti Dia melayani kita, perilaku dan pola pikir kita mencerminkan berdiamnya Roh Kudus di dalam hati kita. Kristus bersama kita dan di dalam kita. Kami adalah ciptaan baru!

“Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, sudah datang ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang!” — 2 Korintus 5:17

Cara berpikir kita yang lama sudah hilang. Motivasi, keinginan, dan tujuan kita diganti dengan kesenangan dalam hal-hal Allah. Sukacita dan kesenangan hidup kita meningkat secara eksponensial melalui hubungan kita dengan Kristus. Dan pengejaran egois dan duniawi kita ditukar dengan keinginan untuk menghormati Tuhan.

Hidup di dalam Kristus bukanlah kehidupan “Saya tidak bisa melakukan apa yang saya suka.” Ini bukan kehidupan yang kehilangan. Sebaliknya, ini adalah kehidupan yang berkelimpahan, di mana apa yang dulu saya sukai dan inginkan tidak ada artinya dibandingkan dengan apa yang diinginkan hati saya sekarang. Orang Kristen melihat, merasakan, dan mengalami dunia dengan cara yang berbeda. Cara yang jauh lebih agung, lebih dalam dan bermakna.

Salah satu cara baru kita melihat dunia adalah melalui lensa “yang lain duluan”. Misalnya, orang Kristen dipanggil untuk mengasihi anak yatim dan janda serta merawat mereka yang kurang beruntung.

Kepedulian Tuhan terhadap mereka yang rentan atau terpinggirkan terlihat dalam perintah-Nya bagi kita untuk membela mereka.

“Agama yang diterima Allah Bapa kita sebagai agama yang murni dan tidak bercacat adalah ini: untuk menjaga anak yatim dan janda dalam kesusahan mereka dan untuk menjaga diri dari pencemaran oleh dunia.” — Yakobus 1:27

Hati Kristen yang menghidupi nilai-nilai Kristen menghasilkan kepedulian dan belas kasih yang nyata bagi orang lain. Hal ini ditandai dengan cinta aktif untuk orang lain. Itulah arti dari belas kasihan.

Yesus berkata, “Kasihilah satu sama lain. Seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian juga kamu harus saling mengasihi. Dengan ini semua orang akan tahu bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, jika kamu saling mengasihi.” — Yohanes 13:34-35

Bagaimana Rasanya Mengasihi Orang Lain Seperti Yesus Mengasihi Kita?

Satu cara nyata, dan hanya satu, bahwa Anda dapat mengasihi orang lain seperti Yesus mengasihi kita adalah dengan membantu menyelamatkan seorang anak yang hidup dalam kemiskinan mutlak. Sering dieksploitasi, sering ditindas, anak-anak yang hidup dalam kemiskinan tidak mengalami kepolosan masa kanak-kanak. Dunia mereka tidak baik. Di dunia mereka, mereka berjuang untuk bertahan hidup.

Kemiskinan anak menghancurkan kesejahteraan emosional dan fisik anak. Ini mempengaruhi sikap, pandangan, dan perilaku mereka. Anak-anak yang hidup dalam kemiskinan tumbuh dengan keyakinan bahwa dunia tidak akan menjadi lebih baik. Bahwa situasi mereka tidak akan pernah berubah.

Kemiskinan tidak melepaskan orang tua mereka. Itu tidak berbeda untuk kakek-nenek mereka, dan itu tidak akan berbeda untuk mereka atau anak-anak mereka. Keputusasaan ini adalah kebohongan besar dari kemiskinan.

Melalui Program Sponsor Anak kami, Anda dapat mengulurkan tangan belas kasih kepada anak yang membutuhkan. Anda dapat mencintai seorang anak dalam nama Yesus.

Ketika Anda mensponsori seorang anak melalui program pengembangan anak holistik kami, Anda memberikan bantuan yang mengubah hidup anak itu: perawatan medis, makanan bergizi, akses ke air bersih, kesempatan pendidikan, dukungan dari orang dewasa yang peduli, dan kesempatan untuk mendengar tentang Yesus Kristus dan menjadi didorong untuk mengembangkan hubungan seumur hidup dengan Tuhan.

Bagikan hati Kristus dengan seorang anak dalam kemiskinan. Bergabunglah dengan kami dalam pelayanan kami kepada anak-anak yang membutuhkan.

Baca Juga: 6 Hal yang Yesus Ajarkan Kepada Kita Tentang Iblis.


Kehilangan Iman Anda Mungkin Hadiah Tuhan untuk Anda

Kehilangan Iman Anda Mungkin Hadiah Tuhan untuk Anda

Dua minggu lalu, saya diminta menjadi tamu di acara Userbolavip. Saya selalu senang berbicara dengan Chris, dan kami memiliki percakapan yang baik tentang beberapa perspektif terkait dengan krisis virus corona. (Anda dapat mendengarkan percakapan 21 menit kami di sini .)

Satu hal yang muncul saat kita berbicara adalah bahwa Kitab Suci menjelaskan bahwa umat Allah akan menghadapi penderitaan besar, seperti yang dialami beberapa orang saat ini. Seserius apa pun penderitaan, saya selalu merasa sedikit lucu ketika Peter menulis, “Teman-teman terkasih, jangan heran dengan cobaan api yang datang pada Anda untuk menguji Anda, seolah-olah sesuatu yang aneh sedang terjadi pada Anda ” ( 1 Petrus 4:12 , penekanan ditambahkan).

Sayangnya, jika teologi kita tidak mempersiapkan kita untuk menderita, kita mungkin lebih dari sekadar terkejut ketika pencobaan menghampiri kita. Kita mungkin merasa seolah-olah iman kita—dan Tuhan sendiri—telah mengecewakan kita.

 If God Is Good

Dalam buku saya If God Is Good , saya menulis ini:

Iman yang membuat kita tidak siap untuk menderita adalah iman palsu yang layak untuk dimusnahkan.

Banyak teologi buruk yang tak terhindarkan muncul ketika kita menghadapi penderitaan. John Piper menulis, “Pandangan dunia yang lemah membuat orang Kristen yang lemah. Dan orang-orang Kristen yang lemah tidak akan bertahan di hari-hari mendatang.”

Orang yang selamat dari Auschwitz, Viktor Frankl, menulis, “Sama seperti api kecil padam oleh badai sedangkan api besar diperbesar olehnya, demikian pula iman yang lemah dilemahkan oleh kesulitan dan bencana, sedangkan iman yang kuat diperkuat olehnya.” Ketika orang kehilangan iman mereka karena penderitaan, biasanya iman yang lemah atau nominal yang tidak memperhitungkan atau mempersiapkan mereka untuk kejahatan dan penderitaan. Saya percaya bahwa setiap keyakinan yang tidak didasarkan pada kebenaran harus hilang. Lebih cepat lebih baik.

Percaya bahwa Tuhan itu ada tidak sama dengan mempercayai Tuhan yang ada. Seorang Kristen nominal sering menemukan dalam penderitaan bahwa imannya telah berada di gereja, denominasi, atau tradisi keluarganya, tetapi bukan Kristus. Saat dia menghadapi kejahatan dan penderitaan, dia mungkin kehilangan imannya. Tapi itu sebenarnya hal yang baik. Saya bersimpati kepada orang-orang yang kehilangan iman mereka, tetapi setiap iman yang hilang dalam penderitaan bukanlah iman yang layak dipertahankan. (Iman yang sejati akan diuji; iman yang salah akan hilang.)

Jika Anda mendasarkan iman Anda pada kurangnya penderitaan, iman Anda hidup di ambang kepunahan dan akan runtuh karena diagnosis yang menakutkan atau panggilan telepon yang menghancurkan. Iman token tidak akan bertahan dari penderitaan, juga tidak.

Penderitaan dan kejahatan mengerahkan kekuatan yang mendorong kita menjauh dari Tuhan atau menarik kita ke arah-Nya. Saya mengenal seorang pria yang kehilangan imannya setelah menghadapi kejahatan, penderitaan, dan ketidakadilan yang mengerikan. Hati saya hancur untuknya, dan saya berdoa agar keluarga saya dan saya tidak akan pernah menderita apa yang dia lakukan. Tetapi jika penderitaan pribadi memberikan bukti yang cukup bahwa Tuhan tidak ada, maka tentunya saya tidak perlu menunggu sampai saya menderita untuk menyimpulkan bahwa dia adalah mitos. Jika penderitaan saya suatu hari akan membenarkan menyangkal Tuhan, maka saya harus menyangkal Dia sekarang dalam terang penderitaan orang lain .

Kehancuran tragedi terasa sama nyatanya bagi orang-orang yang imannya menanggung penderitaan. Tetapi karena mereka tahu bahwa orang lain telah menderita dan belajar untuk mempercayai Tuhan, mereka dapat menerapkan kepercayaan itu kepada Tuhan saat mereka menghadapi bencana mereka sendiri. Karena mereka tidak menempatkan harapan mereka untuk kesehatan dan kelimpahan dan hubungan yang aman dalam kehidupan ini, tetapi di kehidupan kekal yang akan datang, harapan mereka tetap teguh terlepas dari apa yang terjadi.

Kehilangan iman Anda mungkin merupakan anugerah Tuhan bagi Anda. Hanya ketika Anda membuang iman yang tidak berdasar dan tidak benar, Anda dapat menggantinya dengan iman yang sah kepada Tuhan yang benar—iman yang dapat melewati, dan bahkan menemukan kekuatan dalam, ujian hidup yang paling berat.

Dalam bukunya yang mengharukan, The Year of Magical Thinking, Joan Didion menulis tentang kematian suaminya yang mendadak dan tak terduga. Saat saya membaca, hati saya hancur tidak hanya untuk apa yang terjadi padanya, tetapi untuk enam kata pertama dari kalimat penutup buku: “Tidak ada mata yang tertuju pada burung pipit.”

Didion rupanya berarti bahwa sejauh yang dia tahu, tidak ada Tuhan, atau setidaknya, tidak ada Tuhan yang peduli dan menjaga kita. Dia kemungkinan besar adalah orang normal yang terluka yang membutuhkan pria dan wanita di sekitarnya yang dapat melihat Tuhan di tengah penderitaan mereka, sehingga mereka dapat membantunya melihat Tuhan dalam penderitaannya.

Lihat Juga: TRAIT GURU KRISTEN YANG DAMPAK.


4 Manfaat Utama Menjadi Orang Kristen

4 Manfaat Utama Menjadi Orang Kristen

Saya pikir orang Kristen lama terkadang bisa menerima begitu saja betapa dia mengubah kita, dan membantu kita menjalani hidup. Kita dipanggil untuk hidup berkorban dan menempatkan orang lain di atas diri kita sendiri, tetapi kita juga mendapat manfaat dari beberapa hadiah luar biasa, yang selalu baik untuk direnungkan.

Tuhan Mengubah Perspektif Anda

Tuhan Mengubah Perspektif Anda

Ketika Anda menjadi seorang Kristen dan menyadari bahwa dunia di sekitar Anda hilang tanpa Yesus, hidup Anda ditempatkan pada perspektif yang tepat. Prioritas Anda, masalah Anda dan pandangan Anda berubah total ketika Anda menemukan tujuan hidup. Ayat 2 Korintus yang menuntut setiap pikiran menjadi tawanan kepada Kristus terdengar seperti beberapa trik pikiran Jedi, sampai itu benar-benar terjadi pada Anda. Anda melihat orang, diri Anda sendiri, dan kehidupan secara berbeda, dan hal-hal yang mengganggu Anda atau menghabiskan pikiran Anda, perlahan-lahan menghilang. Anda mendengarkan tetangga membalik-balik saat crabgrass menyusup ke halaman rumput mereka, atau teman mengeluh tentang kualitas gel pedi mereka, dan Anda sadar Anda berbeda sekarang. Orang Kristen jelas-jelas marah atau marah dari waktu ke waktu, tetapi secara keseluruhan, Anda beroperasi dalam kesadaran baru bahwa hidup ini cepat berlalu dan kita ditakdirkan untuk selamanya, sehingga sedikit kecil kemungkinannya Anda akan mencari terapi setelah wifi membeku selama satu jam.

Anda Bebas Menjadi Anda

Perubahan besar lainnya dan manfaat yang diperhatikan orang Kristen setelah datang kepada Tuhan adalah kebebasan baru dari peduli pada apa yang dipikirkan orang lain. Sebelum diselamatkan, saya adalah budak diri saya sendiri, kecanduan peduli dengan penampilan saya, ukuran pakaian saya, status sosial saya, dan menyumpal saya. Bungkam aku lagi. Tentu saja pola pikir ini tidak keluar dari pemujaan diri, itu dihasilkan dari harga diri yang rendah dan kebutuhan akan cinta dan penerimaan yang tidak akan pernah saya temukan di Nordstrom. Ketika hati saya merasakan kekuatan cinta tanpa syarat dari Tuhan, saya berhenti peduli tentang menjadi yang terdepan, dan belajar untuk menghargai diri saya secara keseluruhan, karena saya ada harganya. Saya mungkin masih berbicara kepada diri saya sendiri seperti sosiopat garis batas, tetapi sialnya, Dia mencintaiku. Saya memiliki teori ini bahwa ketika Anda jatuh cinta dengan Tuhan, Anda benar-benar belajar mencintai diri sendiri. Bukan dengan cara narsis, mengeposkan selfie, tetapi Anda menyadari bahwa Tuhan menciptakan Anda dengan sengaja, dan mencintai Anda apakah Anda seorang yang canggung, ’97 Honda Civic – mengemudi penyendiri dengan berat badan 20 pound, atau tidak. Posting itu.

Peace Beyond Pilates

Peace Beyond Pilates

Dari penelitian http://69.16.224.147/ bahwa ada sekitar 40 juta orang menderita kecemasan dan depresi di AS. Itu kacau. Setiap orang Kristen mengkhawatirkan kehidupan mereka dari waktu ke waktu-itu normal, dan beberapa telah didiagnosis dengan kecemasan, tetapi tidak dapat disangkal bahwa Tuhan menawarkan rasa kedamaian supernatural yang melampaui semua pemahaman. Kita semua pernah melihat tulisan suci itu di beberapa dekorasi dinding, tetapi ketika Anda benar-benar merasakan kedamaian itu untuk pertama kalinya – jaminan otentik bahwa Tuhan mengendalikan hidup Anda, Anda mendapatkannya. Itu tak ternilai harganya, terutama di dunia di mana orang-orang dengan putus asa mencari keadaan pikiran “Zen” itu-baik melalui meditasi, buku-buku swadaya atau menarik napas dalam-dalam pada anjing yang membungkuk selama yoga panas. Saya dulu khawatir dan panik tentang setiap aspek kehidupan … “akankah saya membuat tenggat waktu saya, apakah dia akan menelepon saya kembali, apakah saya membuat keputusan yang tepat,” tetapi sekarang puji Tuhan saya memiliki kedamaian batin yang tidak akan saya perdagangkan satu juta “Namastes”.

info lainnya : 6 Hal yang Yesus Ajarkan Kepada Kita Tentang Iblis

Tidak Peduli Apa, Tuhan Memiliki Punggung Anda

Sayangnya, sekarang ada kemungkinan 50 persen pernikahan kami berakhir dengan perceraian. Teman datang dan pergi, dan seringkali mengecewakan kita, dan anak-anak kita pada akhirnya akan pindah dan memulai hidup mereka sendiri. Oke, itu menyedihkan untuk menulis, dan Insya Allah kita akan menikmati kehidupan yang memuaskan dikelilingi oleh orang-orang yang kita cintai, tetapi masih merupakan harta yang luar biasa karena menyadari bahwa Tuhan – Pencipta surga – bersama saya – seorang ibu dengan keterampilan rumah tangga yang tragis- setiap saat, apa pun yang terjadi. “Tuhan selalu bersamamu” biasanya terdengar seperti slogan yang menggurui di lorong Hallmark sampai saya benar-benar mengenal-Nya dan merasakan kehadiran-Nya di mana-mana, tidak hanya di gereja. Dia mungkin melarikan diri dari saya pada Senin malam selama wanita jam Zumba, tapi sungguh, siapa yang bisa menyalahkan.


TRAIT GURU KRISTEN YANG DAMPAK

TRAIT GURU KRISTEN YANG DAMPAK

Sebagai guru Kristen, kami ingin melakukan lebih dari sekadar menginspirasi siswa kami untuk mencintai akademisi. Kunjungi sponsor website kami di slot pragmatic. Kami juga ingin membuat dampak yang nyata dan langgeng di hati dan kehidupan mereka. Kami berusaha untuk membantu mereka bertumbuh dalam karakter dan kebijaksanaan dan mengalami sukacita terbesar ketika kami melihat Kristus bekerja secara langsung di dalam hati mereka.

Musim ini kita membahas 8 ciri guru Kristen yang berpengaruh – karakteristik yang perlu kita fokuskan jika kita ingin tidak hanya mengajar akademisi dan membuat dampak yang signifikan pada kehidupan siswa kita. Kami membahas setiap sifat satu per satu untuk melihat apa yang Alkitab katakan tentangnya & apa yang tampak sehari-hari di kelas, apakah itu di sekolah negeri atau swasta.

Dalam artikel ini, kami membahas secara singkat setiap ciri utama & kemudian menyelami lebih dalam episode podcast terkait yang akan dirilis satu per minggu selama 10 minggu ke depan.

JIKA KITA INGIN MEMILIKI DAMPAK TERBESAR SEBAGAI GURU KRISTEN, KITA HARUS…
1. MEMILIKI SENSE OF MISSION YANG KUAT
Sebagai seorang guru Kristen, misi Anda sebagai seorang guru harus lebih dari sekadar mengajar akademisi. Anda perlu tahu bahwa Tuhan telah memanggil Anda ke kelas, dan Anda juga harus mencari Dia untuk mengubah hidup, di mana pun Anda mengajar.

Dengarkan episode ini untuk mengetahui berbagai bentuk misi ini di sekolah umum vs. sekolah Kristen.

2. BERJUANG UNTUK KEUNGGULAN (TAPI BUKAN SEMPURNA).

Jika Anda ingin memiliki pengaruh yang besar, Anda perlu mendapatkan rasa hormat dari siswa, sesama guru, dan administrasi Anda. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mengejar kesempurnaan dalam segala hal yang Anda lakukan. Tetapi meskipun bahaya besar terletak pada sikap biasa-biasa saja, bahaya yang lebih besar muncul ketika kita mencari kesempurnaan. Sebaliknya, kita harus berusaha melakukan yang terbaik untuk Kristus, mencari keunggulan tetapi bukan perfeksionisme.

3. CINTA SISWA KAMI.

Cinta adalah kekuatan paling kuat di dunia dan yang dapat membuat perbedaan terbesar di hati siswa Anda. Namun terkadang sulit untuk menunjukkan cinta yang sejati dan tulus. Terutama saat anak-anak tertentu tidak terlalu menyenangkan. Perlu kita ingat bahwa cinta bukanlah perasaan. Cinta adalah pilihan. Dan pada hari-hari ketika cinta paling sulit, kita harus memilih untuk menunjukkan cinta.

4. AJARAH UNTUK HATI (BUKAN HANYA PERILAKU LUAR)

Kami telah banyak berbicara tentang betapa pentingnya pengelolaan kelas, tetapi selain dari sekadar menjaga ketertiban, kami memiliki pertanyaan penting untuk ditanyakan pada diri sendiri. Apakah kita lebih mementingkan apa yang ada di hati siswa atau hanya dengan perilaku luar mereka?

Relatif mudah untuk memaksakan perilaku luar tertentu, dan siswa dapat belajar untuk hanya memainkan peran tersebut. Tapi apa niat baik yang dilakukan setelah mereka keluar dari kelas kita. Satu-satunya cara untuk memiliki pengaruh yang benar-benar bertahan lama adalah dengan mengubah apa yang ada di hati mereka.

5. HUMBLE & REAL.

Kerendahan hati yang tulus dan keyakinan yang sejati menginspirasi rasa hormat pada siswa, yang pada gilirannya, memberikan kesempatan luar biasa untuk pengaruh.

Kami tidak dapat memasang fasad untuk siswa kami – cobalah menjadi sesuatu yang bukan diri kami. Sebaliknya, kita harus menjadi yang terbaik yang kita bisa, menjadi nyata tentang pergumulan kita, dan meminta pengampunan ketika kita gagal.

Tapi kita tidak bisa memaksakan kerendahan hati jika itu tidak ada di hati kita. Jadi langkah pertama adalah merendahkan diri di hadapan Tuhan dalam doa. KEMBANGKAN HUBUNGAN YANG KUAT DENGAN TUHAN.

Doa & hubungan kita dengan Tuhan adalah kunci terpenting untuk segala sesuatu dalam hidup kita, termasuk pekerjaan kita di kelas. Kita bisa mengajar dengan kekuatan kita sendiri, tapi kita hanya akan mencapai banyak hal. Jika kita menginginkan pengaruh yang nyata dan langgeng, itu harus datang dari-Nya. Dialah yang tahu apa yang dibutuhkan siswa kami. Dan Dialah yang harus bekerja di dalam hati mereka.

Kita semua tahu bahwa hubungan yang dekat dengan Tuhan membutuhkan waktu untuk membaca Firman-Nya, berdoa, dan memikirkan kebenaran-Nya. Tapi ini lebih dari sekedar ritual. Ini benar-benar tentang mengajukan pertanyaan kepada Tuhan dan mendengarkan Dia. Tentang mengenal suara-Nya agar kita dapat mendengar & membedakannya dalam kehidupan kita sehari-hari dan mengikuti pimpinan-Nya.

Ini adalah proses seumur hidup, yang tidak pernah selesai, tetapi harus terus kita cari. Tetapi ketika segala sesuatunya menjadi sibuk, mudah untuk membiarkan waktu kita bersama Tuhan berlalu. Saya telah menemukan bahwa mencoba sesuatu yang baru (atau memperbarui kebiasaan lama) dapat membantu memfokuskan kembali kehidupan spiritual saya.

6. MENCARI KEBIJAKSANAAN DAN KEBENARAN DENGAN BERPIKIR SECARA ALKITAB.

Tidak peduli di mana Anda mengajar, Anda harus selalu ingat bahwa apa yang Tuhan katakan kepada kita dalam Firman-Nya adalah kebenaran – terlepas dari apakah itu populer, terlepas dari apakah orang lain setuju dengannya. ADA kebenaran mutlak. Nilai tidak berbeda dengan fakta. Ini adalah kebijaksanaan dunia, tapi itu salah.

Tidak peduli situasi apa yang muncul di kelas Anda – dari drama gadis hingga nasihat perguruan tinggi hingga seorang siswa yang keluar kepada Anda – jika Anda ingin membimbing siswa ke arah yang benar, Anda harus mulai dengan pandangan Alkitab tentang situasi tersebut.

7. PERCAYA ALLAH DAN JANGAN TAKUT.

Saat saya membaca email & komentar Anda, saya melihat banyak ketakutan, banyak stres, banyak kekhawatiran. Dan tidak heran – mengajar cukup membuat stres. Tetapi perjuangan ini harus terlihat sangat berbeda bagi orang Kristen daripada bagi orang non-Kristen. Dan perbedaan itu harus memberikan kontras dan contoh yang nyata – sesuatu yang akan dilihat oleh siswa dan kolega yang tidak percaya – sesuatu yang mereka inginkan.

Kehidupan seorang Kristen harus ditandai dengan kedamaian – dengan mempercayai Tuhan di saat-saat baik maupun buruk, dengan mengandalkan kekuatan-Nya, dan dengan beristirahat di dalam-Nya alih-alih menyerah pada kecemasan. Ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi saya pikir terlalu sering kita menganggapnya tidak mungkin. Mungkin itu sendiri, tapi tidak dengan Tuhan.

8. BUKTI BUAH ROH.

Bayangkan kekuatan kesaksian Anda – betapa menarik Injil akan tampak bagi siswa, orang tua, & kolega Anda – jika tindakan Anda selalu penuh dengan kasih, jika hati meluap dengan sukacita, jika Anda memiliki kedamaian di tengah kekacauan, jika Anda secara konsisten mendemonstrasikan kesabaran, jika Anda baik dan baik, memiliki keyakinan yang besar, memiliki kerendahan hati, dan secara konsisten mempraktikkan pengendalian diri.

Wow! Kekuatan kesaksian seperti itu! Terutama di dalam kelas!

Tapi ini bukanlah idealisme pie-in-the-sky. Inilah kehidupan yang Kristus inginkan dari kita. Ini adalah sifat-sifat yang penting bagi kehidupan Kristen, sifat-sifat yang tentunya dapat kita gunakan dalam dosis ekstra dalam pengajaran kita. Tapi kita tidak bisa membudidayakannya sendiri. Mereka adalah buah (hasil) Roh dan Dialah yang akan memproduksinya dalam hidup kita ketika kita dekat dengan-Nya, menyerahkan hidup kita kepada-Nya, dan meminta-Nya untuk bekerja di dalam kita di bidang-bidang ini.


Agama Kristen dan Dunia Budaya

Agama Kristen dan Dunia Budaya

Studi tentang Kekristenan dunia dimulai dengan premis dasar bahwa Kekristenan adalah, dan sejak awal telah menjadi, agama lintas budaya dan beragam tanpa ekspresi dominan tunggal. Sepanjang sejarah, semua orang Kristen telah hidup dalam konteks budaya tertentu, yang mereka miliki, dalam derajat yang berbeda-beda, dipeluk dan ditolak. Terlepas dari sikap positif atau negatif terhadap budaya sekitarnya, semua orang Kristen harus menanggapi konteks sekitarnya. Dalam umat Kristiani dengan banyak dan beragam tanggapan itulah Kekristenan memperoleh tekstur multi-budaya dan polivokal yang unik sebagai agama dunia.

Orang-orang Kristen yang memeluk budaya sekitarnya menggunakan bahasa, musik, bentuk seni, dan ritual asli sebagai sumber daya yang kuat untuk tujuan mereka sendiri. Umat ​​Kristen memiliki sejarah mengambil apa yang bukan Kristen, dan kemudian mengisinya dengan makna Kristen. Ada contoh klasiknya: Umat Kristen mewarisi jubah Romawi dan pohon Natal Jerman. Namun bahkan pada tingkat yang lebih dasar, orang Kristen meminjam bahasa pra-Kristen dan menggunakannya untuk tujuan Kristen. Yesus tidak berbicara bahasa Yunani, Latin, atau Inggris, namun masing-masing bahasa tersebut telah digunakan untuk menceritakan kisahnya dan mengajarkan pesannya. Ketika agama Kristen terus menemukan rumah dalam pengaturan budaya baru, orang Kristen terus meminjam bahasa dan budaya baru untuk menceritakan kisah Yesus.

Bagi orang-orang Kristen yang mengambil pendekatan yang lebih berhati-hati terhadap budaya sekitarnya, pesan mereka akan menjadi salah satu peringatan. Namun demikian, reaksi terhadap budaya bisa sama kuatnya dengan pembentukan identitas seperti halnya budaya penerima. Jadi, orang Kristen sepanjang waktu menentang alkohol, poligami, perceraian, aborsi, dan banyak sekali masalah lainnya.

Secara alami, fakta bahwa Kekristenan adalah polivokal dan multikultural mengarah pada banyak jawaban berbeda vis-à-vis budaya. Beberapa orang Kristen mungkin menolak praktik tertentu sementara yang lain dengan senang hati menerimanya. Perdebatan tentang etika dan praktik bersifat intrinsik dalam sifat multikultural agama Kristen. Oleh karena itu, para Yesuit tidak melihat ada salahnya orang-orang Cina yang pindah agama menghormati leluhur mereka, sementara para Domincan dan Fransiskan menyebutnya penyembahan berhala. Para misionaris Barat di Afrika lebih sering daripada tidak secara tegas menentang poligami, sementara para pemimpin Gereja adat kadang-kadang lebih bersedia untuk menerima kemungkinan itu. Di dunia saat ini, pertanyaan tentang gender dan seksualitas memicu perdebatan di antara orang Kristen lintas budaya.

Namun ini tidak berarti bahwa Kekristenan tidak memiliki inti dan sepenuhnya ditentukan oleh budaya sekitarnya. Sebaliknya, di pusat Kekristenan Dunia adalah sebuah cerita. Ini adalah kisah tentang hubungan antara Tuhan dan dunia, seperti yang diceritakan melalui lensa Yesus Kristus. Teladan, pengaruh, dan realitas Yesus telah memberikan titik temu bagi semua tradisi Kristen. Generasi Kristen di seluruh dunia telah diliputi oleh pertanyaan, “siapakah Yesus?” Dan juga “apa arti hidupnya bagi kita?” Umat ​​Kristen lintas budaya juga berbagi berbagai ritual — baptisan, Perjamuan Tuhan, berkumpul untuk beribadah, dan membaca serta merenungkan kitab suci.

Kunjungi Blog Sponspor Kami : agenmaxbet.net

Jadi, studi tentang Kekristenan dunia mempertanyakan apa yang membuat orang Kristen unik sebagai kelompok individu dan koheren secara keseluruhan. Ini berusaha untuk memahami penyebab perpecahan dan konflik baik di dalam komunitas Kristen dan juga dengan dunia yang lebih luas. Ketika orang Kristen menjadi semakin sadar akan perbedaan budaya mereka, studi tentang Kekristenan Dunia akan menyediakan alat untuk menavigasi keanekaragaman. Ini juga, mudah-mudahan, akan memberikan ruang dan platform untuk mendiskusikan perbedaan kita dan menemukan kesamaan.


Manfaat Menganut Agama Kristen

Manfaat Menganut Agama Kristen

Jika Anda sudah berjalan dengan Tuhan untuk waktu yang lama, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada manfaat menjadi seorang Kristen. Oh, Anda tahu ada keseluruhan yang akan ke surga, tetapi apakah ada manfaatnya saat Anda di bumi?

Tolong jangan salah paham, posting ini tidak mengatakan bahwa sebagai orang Kristen kita harus mengikuti Kristus karena kita mengharapkan sesuatu. Tidak, kami hanya membahas pertanyaan nyata yang muncul dari kehidupan yang hidup terpisah dari dunia terutama ketika tampaknya seolah-olah seluruh dunia berkembang dalam ketidakpercayaan mereka sementara orang Kristen merindukan kerinduan akan Tuhan. Dan, mempertanyakan alasan untuk melayani Tuhan adalah reaksi yang sepenuhnya manusiawi.

Berikut ini sepuluh hadiah berharga dari Tuhan untuk mereka yang percaya pada Yesus Chris

1. Rekonsiliasi, Pengampunan dan Kebebasan

Rekonsiliasi, Pengampunan dan Kebebasan

Tuhan menjanjikan pengampunan karena mengikuti jalan yang salah dalam hidup. Kita semua telah melakukan ini dan kita perlu diperdamaikan dengan Allah dan diarahkan kembali. Kita membutuhkan kebebasan dari hati nurani yang bermasalah, kebebasan dari pemikiran salah dan tindakan melawan Tuhan dan sesama manusia. Karunia ini mengarah pada kebebasan sejati dalam hidup – sesuatu yang belum pernah kita alami. Singkatnya, awal yang baru. Yang harus kita lakukan adalah datang kepada Allah Bapa kita dalam doa melalui Yesus Anak-Nya, mengakui kesalahan kita, dan membiarkan Dia menjadi Tuhan atas hidup kita.

(Yohanes 8.36 – Kisah 13.39 – Kisah 16.31 – Roma 3.10,23 – Kolose 1.22 – Ibrani 10.19-22)

2. Jaminan bahwa Tuhan mengenal kita dan Peduli untuk kita

Dari lahir sampai mati, Tuhan tahu semua pikiran kita dan semua tindakan kita. Tuhan meyakinkan kita tentang kasih-Nya yang tak berkesudahan bagi kita, dan kehidupan abadi yang melampaui kematian fisik.

(Ul 33.27 – Mz 34.15 – Mz 139.1-18 – Yoh 3.16 – Yoh 14.23 – Roma 8.38,39)

3. Teman yang Andal

Begitu berada di jalan yang benar dalam hidup, Tuhan menjadi sahabat kita yang paling bisa diandalkan. Sekali di jalan yang benar kita berjalan bersama Allah dan Putra-Nya yang bangkit, Yesus Kristus, melalui kehidupan, kematian, dan seterusnya. Dia tidak pernah meninggalkan kita. Dia benar-benar dapat diandalkan. Melalui doa kita dapat memiliki keintiman dengan Allah Bapa bahkan sampai memanggil Dia ‘Ayah’ dengan penuh hormat!

(Yohanes 14.23 – Mat 28.20 – Matius 6.6 – Roma 8.15 – Ibrani 10.19)

4. Kebebasan dari Rasa Takut dan Rasa Takut yang Menakjubkan dari Allah yang Sehat

Tuhan memberi kita kebebasan dari rasa takut: takut akan kesepian, takut akan manusia, takut akan kematian, takut akan neraka. Begitu berada di jalan yang benar dalam hidup, Allah memberi kita kekaguman dan hormat (banyak terjemahan menyebutnya ‘ketakutan’) untuk Dia yang tidak pernah kita miliki sebelumnya. Kita mulai mengenali satu-satunya Allah yang benar.

(Matius 10.28-31 – Rm 8.15 – Ibrani 2.14,15 – Pny 4)

5. Tujuan dan Tujuan Sejati dalam Kehidupan

Tuhan akan memberi kita tujuan baru dan luar biasa dalam hidup; yaitu, untuk mengenal Dia (Bapa) dan Putra-Nya Yesus Kristus yang diutus-Nya. Dalam melakukan ini kita memuliakan, mencintai dan melayani Tuhan, dan mencintai serta melayani sesama kita. Ini mulai sekarang dan berlanjut pada kematian di masa lalu ke dalam kehidupan abadi.

(Yesaya 43,7 – Matius 10,39 – Yohanes 10,10 – Yohanes 17,3)

6. Kedamaian dan Kedamaian Batin

Kedamaian dan Kedamaian Batin

Tuhan memberi kita keheningan batin dan semangat damai di tengah kebisingan, gejolak, dan tekanan alami kehidupan.

(Yohanes 14.27 – Yohanes: 15.11 – Fil 4.6,7 – Kol 3.15 – 1 Yoh 1.4)

7. Kekuatan, Kekuatan, dan Ketabahan

Tuhan akan memberi kita kemampuan luar biasa untuk menjalani kehidupan yang stabil, berpusat pada Tuhan, dan kekuatan serta kekuatan luar biasa ketika keadaan menentukannya.

(Ul. 8.9 – Mz. 46.1 – Yesaya 40.29-31 – Yohanes 14.12 – Matius 7.24,25)

8. Pengetahuan, Pemahaman dan Kebijaksanaan

Tuhan memberi kita ‘Roh kebenaran’ untuk memberi kita pengetahuan, pengertian dan kebijaksanaan. Roh mengungkapkan kebenaran tentang masalah utama dalam kehidupan (tujuan, moralitas, nasib, dll.) Dan alasan di balik peristiwa-peristiwa besar dunia tertentu. Dia juga memberikan kemampuan untuk membedakan kebenaran dan kesalahan dan mengenali penipuan. Pemahaman seperti itu tidak tersedia bagi mereka yang berada di jalan yang salah dalam kehidupan.

(Ams 9.10 – Lukas 21.15 – Yohanes 14.16,17,26)

9. Bimbingan Tuhan di sepanjang Jalan Hidup

Hidup itu kompleks. Bagaimana kita tahu keputusan yang tepat dalam hidup? Bagi mereka yang percaya kepada Yesus, Roh Kudus yang tinggal di dalam kita menuntun kita pada saat-saat sulit dalam hidup – kita tidak sendirian. Dia memberi kita hikmat ilahi untuk mengetahui hal yang benar untuk dilakukan. Dia membuka pintu kanan dan menutup yang salah jika kita mengakui Dia dalam rencana kita.

(Mz 32.8 – Mz 37.5,23 – Ams 16.3,9 – Ams 20.24)

10. Tubuh dan Pikiran yang Sehat

Kesehatan kita menderita ketika kita khawatir atau menutupi tindakan kita yang salah. Tetapi begitu berada di jalan yang benar dalam kehidupan, sering kali ada spin-off fisik. Tubuh kita dapat memperoleh manfaat dari peningkatan kesehatan, dan bahkan penyembuhan dramatis dapat terjadi ketika kita menaruh iman kita kepada-Nya dan menggunakan otoritas-Nya atas penyakit. Kunjungi link ini untuk melihat beberapa promosi dari situs kami.

(Mz 31.9,10 – Mz 32.2-4 – Ams 3.7.8 – Ams – 15.30 – Kisah 9.34 – Yakobus 5.14,15)