Dasar – Dasar Kepercayaan Agama Kristen

Dasar-dasar kepercayaan Agama Kristen

Umat Kristen memiliki kepercayaan bahwa di dunia ini hanya ada satu Tuhan yang mengatur dan menciptakan semuanya, dan mereka sering menyebutnya dengan sebutan “Bapa” menurut ajaran yang di ajarkan Yesus Kristus kepada para umatnya. Orang Kristen mengakui bahwa seorang Yesus adalah anak dari Tuhan dan percaya bahwa tuhan berfungsi sebagai Tritunggal.

Tuhan, Yesus dan orang-orang kudus

  • Tuhan : Alkitab adalah dasar kepercayaan Kristen. Umat Kristen memiliki¬† kepercayaan bahwa hanya ada satu Tuhan seperti yang saya jelaskan di awal dan menyebut Tuhan sebagai “Bapa” seperti yang diajarkan oleh Yesus Kristus kepada mereka.
  • Yesus : Orang Kristen mengakui Yesus sebagai Anak Allah yang diutus untuk menyelamatkan umat manusia dari kematian dan dosa. Yesus Kristus mengajarkan bahwa Dia adalah seorang Putra dari Tuhan. Dan ajaran yang di ajarkan yesus kristus dapat diringkas secara singkat sebagai kasih kepada Tuhan dan kasih kepada sesama manusia. Yesus Pernah berkata bahwa dia datang ke dunia ini untuk menggenapi hukum Tuhan dari pada mengajarkannya.
  • Pembenaran oleh iman : Orang Kristen percaya pada pembenaran oleh iman – bahwa melalui kepercayaan mereka kepada Yesus sebagai Anak Allah, dan dalam kematian dan kebangkitan-Nya, mereka dapat memiliki hubungan yang benar dengan Allah yang pengampunannya dibuat sekali dan untuk selamanya melalui kematian Yesus Kristus.
  • Trinitas : Orang Kristen percaya pada Trinitas – yaitu, pada Allah sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Beberapa orang yang tidak menganut agama kristen mungkin akan merasa kebinguan akan hal ini menurutnya itu seperti mempercayai ketiga dewa tersebut dan nyatanya adalah salah seperti yang dimaksud oleh https://maxbet.top/. Orang Kristen percaya bahwa Tuhan mengambil bentuk manusia sebagai Yesus Kristus dan bahwa Tuhan hadir hari ini melalui karya Roh Kudus dan nyata dalam tindakan orang percaya.
  • Kehidupan setelah kematian : Orang Kristen percaya bahwa ada kehidupan setelah kematian duniawi. Sementara sifat sebenarnya dari kehidupan ini tidak diketahui, orang Kristen percaya bahwa banyak pengalaman spiritual dalam hidup ini membantu memberi mereka gambaran tentang seperti apa kehidupan kekal itu nantinya.
  • Orang Suci : Saat ini, kata santo paling sering digunakan untuk merujuk pada seorang Kristen yang telah menjalani kehidupan yang sangat baik dan suci di bumi, dan dengan siapa mukjizat diklaim telah dikaitkan setelah kematian mereka.

Kepercayaan Agama Kristen

Doa dan ritual

  • Doa : Lilin dinyalakan di gereja selama Doa Kristen, Doa adalah sarana yang digunakan orang Kristen untuk berkomunikasi dengan Tuhan mereka. Perjanjian Baru mencatat bahwa Yesus mengajar murid-muridnya bagaimana berdoa dan bahwa ia mendorong mereka untuk memanggil Allah sebagai Bapa. Orang Kristen percaya bahwa mereka melanjutkan tradisi ini. Terkadang doa-doa itu formal dan bagian dari ritual yang ditetapkan selama ratusan tahun. Lainnya bersifat pribadi dan spontan, dan datang dari kebutuhan pribadi atau kelompok. Sementara doa sering ditujukan kepada Tuhan sebagai Bapa, seperti yang diajarkan oleh Yesus, beberapa tradisi mendorong doa kepada Tuhan melalui perantara seperti orang suci dan martir. Doa melalui Maria, sebagai Bunda Allah, adalah pusat dari beberapa gereja dan merupakan bagian tradisional dari ibadah mereka.
  • Gereja : Gereja Kristen adalah fundamental bagi orang percaya. Meskipun memiliki banyak kekurangan, ia diakui sebagai tubuh Tuhan di bumi. Gereja adalah tempat di mana iman Kristen dipupuk dan di mana Roh Kudus dinyatakan di bumi. Di sinilah orang Kristen diterima ke dalam iman dan di mana mereka dipersatukan menjadi satu tubuh melalui Ekaristi.
  • Baptisan : Gereja Kristen percaya pada satu baptisan ke dalam gereja Kristen, apakah ini sebagai bayi atau sebagai orang dewasa, sebagai tanda lahiriah dari komitmen batin terhadap ajaran Yesus.
  • Ekaristi : Ekaristi adalah kata Yunani untuk ucapan syukur. Perayaannya adalah untuk memperingati perjamuan terakhir yang Yesus ambil bersama murid-muridnya sebelum kematiannya (Perjamuan Terakhir). Ritus ini berasal dari tindakan Yesus yang, pada waktu makan itu, mengambil roti dan anggur dan meminta murid-muridnya untuk memakannya dan terus melakukannya untuk mengenangnya. Tangan pendeta Kristen memegang wafer Komuni putih tipis Saat makan, anggur mewakili darahnya dan roti mewakili tubuhnya. Ekaristi (juga dikenal sebagai perjamuan Komuni di beberapa gereja) adalah pusat Gereja dan diakui sebagai tanda persatuan di antara orang-orang Kristen. Gereja yang berbeda memahami dan mempraktekkan Ekaristi dengan cara yang berbeda. Akibatnya, ide-ide sentral Ekaristi dapat menyebabkan ketidakharmonisan daripada persatuan. Misalnya, gagasan bahwa Kristus hadir dalam roti dan anggur ditafsirkan secara harfiah oleh beberapa gereja dan secara metaforis oleh yang lain. Hal ini telah menimbulkan perselisihan yang substansial dan seringkali tidak dapat didamaikan.

Baca Juga : Nasihat ketika Anda Berjuang dengan Iman

Gelar resmi Santo diberikan oleh Gereja Katolik Roma dan Ortodoks melalui proses yang disebut kanonisasi. Anggota Gereja-Gereja ini juga percaya bahwa Orang-Orang Suci yang diciptakan dengan cara ini dapat menjadi perantara dengan Tuhan atas nama orang-orang yang hidup hari ini. Ini tidak diterima oleh sebagian besar Protestan. Dalam Alkitab, bagaimanapun, kata santo digunakan sebagai deskripsi dari siapa saja yang adalah orang percaya yang berkomitmen, terutama oleh St Paulus dalam Perjanjian Baru.